jadi mahasiswa kamari bedo

apolai awak nan bansaik pulo

kiriman dari kampuang acok ndak tibo

bareh lah abih samba tak ado

rokok sabatang diisok balimo

seo rumah talamek ibuk kos marabo

pai kuliah jo paruik kosong

naiak bis kota badan lah oyong

kok ado pitih lai dapek makan lontong

kok sadang bokek tapaso paruik karoncong

sadangkan kawan yang kayo rayo

pai kuliah nyo punyo oto

indak mamikia pitih balanjo

apo taragak nyo tau ado

nyo mintak ciek nan dapek limo

coitu bana sayang rang tuo

jikok di kampus bedo lagaknyo

duduak di kafe kareh suaro

mintak teh talua inyo minta teh boto

mintak nasi goreng mintak nasi soto

awak nan bansaik badan lah litak

pai kuliah basasak-sasak

naik bis kota tapaso tagak

tibo di kampus kaki lah bangkak

masuak ka lokal awak tangangak

caliak di muko pak dosen lah tagak

tampang nyo sadis kapalo colak

sunguik nyo taba co duri landak

coiko bana kehidupan kampus

bakawan diktat bakawan kamus

bagaluik jo teori bagaluik jo rumus

senat mahasiswa nan kadiurus

dosen kok sayang jalan lai mulus

kok dosen berang ujian tak lulus

malang basuo jo dosen killer

bantuaknyo sadis tampangnyo angker

matonyo merah co urang teler

acok ndak lulus ujian semester

tengganglah kami pak oi ibuk dosen

usahlah banci usah sentimen

sadangkan kami alah abih tenggen

latiah seminar langsuang tentamen

badan lah litak utak impoten

amuah den gilo amuah senewen

jadi mahasiswa sabana payah

lah abih pitih biaya kuliah

sampai rang gaek manjua sawah

asakan anak jadi sarjana

jikok di kampus awak basuo

jo cewek rancak hai nyo manih pulo

siang jo malam dimabuak cinto

hati den kanai kabaa juo

disinan hati mako taibo

awak tacinto anak rang kayo

cinto ditulak badan marano

hati den patah kuliah di DO

***

sajak dalam bahasa minang di atas adalah sebuah lirik lagu yang dipopulerkan oleh Nedi Gampo, seorang penyanyi komedian asal Sumatera Barat. Lagu ini bercerita tentang kehidupan (atau ratapan) seorang mahasiswa yang tinggal jauh dari orang tua. Lagu ini populer di Sumatera Barat sekitar akhir tahun 90-an sampai awal 2000-an. Dahulu lagu ini populer identik dengan sebuah lagu yang lucu dan jenaka.

Namun sekarang beberapa hal dalam lagu tersebut benar-benar saya alami sebagai seorang mahasiswa rantau yang jauh dari kampung halaman. Ya, memang tidaklah seperti yang dibayangkan sebelumnya ketika seseorang jauh dari keluarga untuk menuntut ilmu. Diperlukan ada perjuangan lebih untuk bisa sukses. Bahkan tidak sedikit juga mahasiswa yang akhirnya kurang beruntung ketika kuliah jauh dari kampung halaman.

Alhamdulillah, langkahku tinggal sedikit lagi untuk menyelesaikan kuliah ini. Meskipun halangannya tidak sekecil ketika tahun-tahun awal masa perkuliahan, tapi insyaAllah semuanya akan berbuah kebahagiaan…..

Advertisements